Injil Minggu Biasa XX C

Injil Minggu XX C 18 Agustus 2013 (Luk 12:49-53 )

Rekan-rekan yang budiman!

Ada terungkap dalam Luk 12:49-53 (Injil Minggu XX/C) serangkaian pernyataan Yesus yang keras nadanya. Heran mengapa pribadi yang biasanya tenang dan lembut itu kali ini tampil mengancam. Malah terang-terangan ia bilang, keliru kalau menyangka dirinya membawakan "damai". Kali ini, tegasnya sendiri, yang didatangkannya ialah pertentangan. Jadi apa inikah sisi Yesus yang mengobarkan konflik?

Marilah kita dekati teksnya. Dua ayat pertama dari petikan di atas (ay. 49-50) hanya didapati dalam Injil Lukas. Tiga ayat berikutnya (ay. 51-53) diolah kembali oleh Lukas dari bahan yang juga dipakai dalam Mat 10:34-36. Bagian yang khusus Lukas tadi memuat dua ibarat yang kiranya cukup dikenal oleh para murid Yesus ketika itu, yakni "api" dan "baptisan". Ada baiknya diketahui bahwa kumpulan perkataan Yesus yang bergema dalam ayat 49-50 itu berasal dari masa sesudah Yesus bangkit. Kehadirannya dalam ujud baru, yakni dalam Roh, bisa dialami para murid. Oleh karena itu, guna memahami perkataan Yesus dalam petikan kali ini baiklah diselami pengalaman para murid pertama tadi. Tidak usah buru-buru menerapkan kata-kata tadi bagi kehidupan masa kini dengan risiko malah meleset dan bertentangan dengan yang hendak diutarakan Injil sendiri.



APA ARTI "API" DI SINI?

Para murid generasi pertama paham bahwa kedatangan Yesus itu seperti api yang didatangkan  ke muka bumi. Api memurnikan logam mulia yang tadinya tercampur dengan logam lain. Juga dikatakan, api itu dilemparkan ke bumi, seperti dalam ungkapan aslinya, didatangkan dengan cepat dan kuat. Kedatangan Yesus di bumi ini memurnikan kemanusiaan. Itulah gagasan yang mendasari ayat 49. Tetapi untuk memahami lebih dalam ibarat "api" dalam ay. 49, perlu gagasan pemurnian dan kekuatan tadi dikaitkan dengan peristiwa Pentakosta (Kis 2:1-47) yang juga disampaikan oleh penulis Injil Lukas. Ketika itu para murid sedang berkumpul untuk memperingati berlalunya  masa 7 minggu atau hari kelima puluh sesudah Hari Kebangkitan. Perayaan ini awal mulanya di kalangan Yahudi  dijalankan sebagai hari syukuran 7 minggu setelah mulai musim menuai gandum, seperti terungkap dalam Im 23:15-21 dan Ul 16:9-12. Dalam perkembangan selanjutnya, hari "ke-50" itu dihitung dari tanggal 14 Nisan, yaitu Paskah Yahudi. Hari itu juga dirayakan untuk memperingati turunnya Turat kepada Musa. Pesta itu menjadi pesta umum di Tanah Suci dan diikuti banyak orang. Bagi para pengikut Yesus, hari itu sekaligus dirayakan sebagai peringatan genap 7 minggu setelah panen rohani yang pertama, yakni Kebangkitan. Khusus pada hari Pentakosta ini turunlah Roh Kudus kepada para murid. Panen rohani kini juga menjadi kekuatan baru bagi mereka, seperti Taurat baru yang kini hidup dalam budi dan hati para murid. Wujudnya apa? Dipakai gambaran nyala api yang mendatangi para murid dan memberi keleluasaan berbicara dan kekuatan untuk memurnikan pengalaman batin, juga kemampuan untuk mengisahkannya dengan cara yang bisa dimengerti orang. Kejadian ini disampaikan dalam Kis 2:1-11. Inilah langkah pertama untuk memahami "api" yang menyala ke bumi manusia. Tapi tak perlu kita cepat-cepat mencari tafsiran peristiwa tadi bagi zaman ini. Sebaiknya diresapkan dulu apa yang sungguh dialami para murid, bukan yang langsung bisa dibayangkan atau dikhotbahkan.

KEPEDULIAN SOSIAL DI KALANGAN UMAT

Dalam Kisah Para Rasul, peristiwa turunnya Roh Kudus dalam ujud lidah api yang menyala-nyala itu bukan satu-satunya kejadian yang ditonjolkan. Pada hari itu juga ada peristiwa penting yang lain. Peristiwa itu ialah kesaksian Petrus mengenai kebangkitan Yesus serta ajakan bagi orang banyak agar bertobat dan dibaptis dalam nama Yesus demi pengampunan dosa dan datangnya karunia Roh Kudus. Selain itu disebutkan juga pembaptisan orang banyak. Hari itu juga bertambahlah jumlah umat sekitar 3000 jiwa Semua ini ada dalam Kis 2:14-41.

Kemudian dalam Kis 2:42-47, yang masih jadi bagian kisah peristiwa Pantekosta, diungkapkanlah cara hidup komunitas pertama para pengikut Yesus. Ini gambaran mengenai kehidupan dengan kekuatan Roh Kudus yang tadi turun dalam bentuk api yang menyala-nyala. Umat bertekun mendalami iman dengan bimbingan pengajaran para rasul. Maksudnya, mereka berusaha menyelami pengalaman yang diutarakan dan dibagikan oleh orang-orang yang masih mengenal Yesus dari Nazaret sendiri, yaitu para rasul sendiri. Begitulah iman mereka itu iman yang diturun-temurunkan dan diteguhkan dengan pendalaman batin. Juga bagi kita di zaman ini. Iman seperti ini bukan semata-mata penemuan pribadi dalam ujud pencerahan dari atas sana. Iman yang begini ini berpijak di bumi, bukan mengawang-awang atau membatin melulu. Kehidupan umat pertama itu juga berpusat pada ekaristi, dengan ungkapan waktu itu,  dalam "pemecahan roti dan doa". Artinya, dalam berbagi rezeki lahir batin.

Patut diketahui, sebagian besar umat pertama memang termasuk kaum berada dan kaum berpendidikan. Tapi di sekitar mereka ada orang-orang lain yang hidupnya pas-pasan atau malah serba berkekurangan. Ada pula orang yang tidak begitu terurus karena tak ada sanak saudara lagi, seperti halnya para janda atau perempuan yang tidak berkeluarga, juga para yatim piatu. Memang mereka bukan selalu bagian dari umat. Tidak semua sudah dibaptis dan masuk kelompok umat. Tetapi tanggung jawab para murid dan mereka yang merasa diri anggota umat membuat diri mereka tidak menutup mata terhadap realitas sosial yang ada. Umat ikut merasa bertanggung jawab mengusahakan agar orang-orang yang ada di sekitar mereka dapat menjadi pribadi manusia yang layak, yang tidak merasa selalu terpojok karena lahir dan besar di lapis masyarakat bawah, tak punya dan tak memiliki kesempatan maju dan tampil di masyarakat. Umat pertama yang telah ikut merasakan kekuatan dan keberanian "api" yang dialami para rasul tadi kini mengangkat orang-orang yang terpojok, yang kurang berezeki. Inilah pemurnian yang membuat kehidupan pengikut Yesus tampak dan inilah sumber kekuatan mereka.

MENENGOK KE BELAKANG UNTUK MAJU

Dalam Luk 12:50 ada ungkapan lain yang tidak langsung jelas bagi orang sekarang. Disebutkan bahwa Yesus merasa dirinya perlu dibaptis dengan "suatu baptisan" dan bahwa ia gundah sebelum ini terlaksana. Di kalangan umat pertama, jelas yang dirujuk ialah peristiwa salib dan kebangkitan. Inilah "baptisan" yang dimaksud di situ. Ketika masih hidup dengan para murid pertama, Yesus menghubungkan pengajaran serta penyembuhan dengan penolakan terhadap dirinya di Yerusalem oleh para pemimpin Yahudi. Penolakan itu berakhir dengan penghukuman mati baginya di salib. Tapi justru salib dan kebangkitan itu kemudian menjadi sumber kekuatan umat yang baru.

Jadi di situ Yesus berbicara mengenai dirinya sendiri. Tidak usah ungkapan itu dipahami sebagai ajakan untuk menjadi seperti dia. Ini tidak diajarkan Injil. Yang diminta dari para murid ialah mengikuti dia, menyertainya berjalan ke salib, bukan menghendaki ikut disalib! Kemartiran bukan tujuan, melainkan konsekuensi. Bila orang menyertainya dalam perjalanan ke sana, ia akan juga ikut berbagi kebangkitan dengannya. Itulah gagasan mengalami baptisan yang disebut-sebut dalam ayat 50.

BUKAN KONFLIK GENERASI.

Perkataan Yesus dalam Luk 12:50-53 ada banyak miripnya dengan yang disampaikan dalam Mat 10:34-36. Memang sumbernya ialah kumpulan kata-kata Yesus yang waktu itu sudah beredar di kalangan umat. Tetapi Lukas mengolahnya kembali bagi komunitasnya. Sumber itu memang mencerminkan keadaan di kalangan para pengikut pertama Yesus di kalangan Yahudi. Dengan menjadi pengikut Yesus, orang memang praktis memisahkan diri dari adat dan praktek agama leluhur, dalam hal ini, adat dan keagamaan orang Yahudi.

Keadaan ini bisa dirasa sebagai konflik agama antara generasi tua dan generasi muda. Karena itulah dibicarakan adanya pertentangan ayah terhadap anaknya, ibu menghadapi anak perempuannya, ibu mertua dengan menantu perempuan. Tapi yang ditekankan Lukas bukan terutama pertikaian di bidang hidup agama melainkan konsekuensi berpegang pada tekad serta kemauan untuk memperbaiki kemanusiaan. Damai belum ada bila kemanusiaan masih butuh perbaikan. Kekuatan Roh Kudus - yang dibayangkan sebagai api dalam peristiwa Pentakosta -  memang membuat orang mau mengarah ke sana. Kemantapan ini menjadi dasar berkepedulian terhadap orang-orang yang bukan dari kelompok sendiri. Keyakinan itu membuat mereka mau dan rela berbagi rezeki dengan orang-orang yang kurang mujur hidupnya.

Keagamaan di masyarakat zaman Yesus dulu memang terasa pengap karena terlalu mengurusi kebutuhan pihak sendiri dan terlalu berpusat pada upacara, dan kurang pada kehidupan sehari-hari di masyarakat. Yesus datang untuk memurnikan keagamaan. Ia mengajarkan hidup beragama yang segar yang bisa langsung dirasakan orang banyak. Inilah yang kiranya diharapkan agar juga masih tetap dihidupi para pengikutnya, juga pada zaman ini, di masyarakat ini.

Salam hangat,
A. Gianto

No comments:

Post a Comment